Senin, 14 Desember 2009

Do'a Yang Terijabah

Kurang lebih setahun yang lalu, ketika kami hendak berangkat haji ada telpon dari Bulik. Seperti halnya saudara yang lain, Bulik ingin mengucapkan selamat jalan sambil berdo'a agar perjalanan kami lancar dan kami menjadi haji yang mabrur. Namun di ujung pembicaraan dengan sedikit terisak bulik mohon dido'akan agar putri bungsunya atau adik sepupu kami dapat kembali menjadi seorang muslimah. Ya.. kami memang pernah mendengar kabar kalau adik kami memutuskan untuk mengikuti keimanan laki-laki yang dicintainya. Kami sedih waktu itu mendengar kabar tersebut dan terus terang tidak tahu apa yang harus kami lakukan karena kami sendiri juga jarang berkomunikasi dengannya.

Permintaan doa bulik adalah permintaan tulus dari seorang ibu yang sangat mencintai putrinya. Sungguh bukti kasih Ibu tidak pernah akan pudar, apapun kejadiaannya. Kamipun berjanji kepada bulik untuk berdoa bagi adik kami. Dan alhamdulillah kamipun pada suatu kesempatan memohon kepada Allah SWT ditempat yang sangat mulia di tanah suci, kiranya Alloh berkenan mengembalikan keimanan adik kami.
Sudah setahun lewat, karena memang sudah memasuki musim haji lagi. Ingatan kami akan telpon bulik setahun yang lalu tiba-tiba ter-refresh. Tadi pagi kami mendengar kabar yang sangat mengharukan. Ibu mengabari bahwa adik sepupu kami akan segera mengucapkan kalimat syahadat kembali. Dia sudah berpisah dengan lelaki yang membawanya pindah keimanan. Seorang pemuda beriman telah dikirim Alloh untuk membantunya mengenal kembali jalan yang lurus. Subhanalloh .. Alhamdulillah .. itu yang bisa kami ucapkan mendengar kabar itu. Adik kamu kembali kepada keimanannya sebagai seorang muslimah. Tak terasa air mata mengalir.. betapa Alllah SWT masih menyayangi adik kami. subhanalloh.. alhamdulillah. Allahu Akbar...

Selasa, 26 Mei 2009

Reuni Sebagai Alat Silaturrahim

Kalau mendengar kata reuni atau mendapat undangan reuni, maka itu bersiaplah untuk kembali mengingat-ingat masa lalu, terutama teman-teman kita. Tidak lucu rasanya nanti ada yang menegur tapi kita malah bengong sambil membatin.. hem .. siapa ya? Soalnya pernah kejadian pada suatu acara reuni, ada seorang teman yang bertanya “Eh.. B itu yang mana sih?” Padahal orang yang ditanya ada di depannya.. he he he nggak lucu kan?
Beberapa waktu yang lalu ada undangan reuni, beberapa teman kuliah di Yogya mengajak reuni alias ketemuan sambil makan-makan. Rasa-rasanya memang sejak ada Facebook, undangan ketemuan dengan teman-teman lama makin sering datang. Tapi memang tidak ada salahnya, kita niatkan saja untuk silaturrahim, itu kan dianjurkan juga oleh agama. Ini hadist mengenai silaturrahim ''Barangsiapa yang ingin dimudahkan rezeki dan dipanjangkan usianya hendaklah ia senantiasa menjaga silaturahim.'' (HR Muslim, dari Anas bin Malik RA).
Bertemu dengan teman-teman lama memang mengasyikkan. Cerita yang keluar pasti tidak jauh dari karir, jodoh dan anak. Memang berbeda-beda nasib dari teman-teman. Ada yang sudah sukses jadi pengusaha, direktur sebuah perusahaan asing, pejabat, namun ada juga yang rezekinya berasal dari jualan pulsa. Kita lihat sebuah bukti nyata bagaimana Allah SWT membagi rezeki dan banyaknya jalan untuk mendapatkan rezeki tersebut. Terkait dengan silaturrahim, dari berbagai banyak profesi tersebut bukan tidak mungkin usaha salah satu teman membutuhkan usaha dari teman yang lain. Maka bisa ditebak apa yang akan terjadi. Sebuah transaksi bisnis yang saling menguntungkan bukan?.

Senin, 25 Mei 2009

Jaminan Rezeki dari Allah SWT

Ahad sore itu, aku baru sadar kalau ban belakang sepeda motor di rumah kempes. Hampir dapat kupastikan kalau kempesnya ban karena bocor, karena kemarin juga kempes dan sudah kuisikan angin di bengkel belakang kompleks. Jadi kalau sekarang kempes lagi, jelas tak mungkin kalau hanya kurang angin. Mau tak mau sore itu juga aku harus menuntun motor ke bengkel tambal ban terdekat, yang tak lain adalah bengkel kecil di belakang kompleks.
Bengkel itu kecil, lokasinya bukan di pinggir jalan raya tapi di pinggir sebuah jalan kampung yang tembus ke kompleks perumahan kami dan mungkin tidak layak disebut bengkel . Karena kalau kulihat sebenarnya adalah sebuah warung kecil yang menjual rokok, permen, minuman, ada juga dijual bensin, oli dan ban dalam motor. Warung itu dapat dibilang orang sebagai bengkel mungkin karena ada beberapa perkakas perbengkelan dan sebuah kompresor angin disampingnya. Waktu aku datang warung tersebut lagi sepi dan sedang dijaga seorang anak muda berusia sekitar 20an tahun. Begitu melihatku datang, anak muda itu menyuruhku menaruh motor disamping warung.
“Bocor bang?” tanyanya. Aku menggangguk mengiyakan. Segera dengan cekatan dia bekerja. Sambil menunggu dan memperhatikan anak muda itu menambal ban sampai selesai, aku lihat satu demi satu pembeli datang ke warung tersebut. Pertama, seorang anak muda datang. Dia langsung mengambil rokok, satu gelas minuman kemasan dan menaruh uang sendiri ke kotak uang di warung tersebut. Anak muda itu terus duduk disampingku sambil menghabiskan minumnya. Setelah itu datang seorang satpam kompleks yang membeli bensin sebanyak dua liter. Nampaknya uang yang dibayarkan satpam tersebut kurang seribu rupiah, karena setahuku warung tersebut menjual bensin eceran seharga Rp5500/liter sementara kulihat satpam tadi hanya menyorongkan satu lembar Rp10 ribuan. Namun nampaknya pemilik warung tidak terlalu perduli. Ketiga, datang seorang pemuda dengan motornya minta tolong agar rantai motornya dikencengin. Karena ban motorku sedang dipress, maka pemuda pemilik bengkel tersebut masih bisa mengerjakan permintaan pemuda yang rantai motornya minta dikencengin. Tak lama kemudian datang seorang bapak-bapak membeli satu plastik sedotan. Setelah selesai melayani bapak-bapak tersebut, anak muda pemilik bengkel tadi kembali ke motorku memasang kembali ban motorku yang sudah selesai di pres.
Begitu selesai dipasang kembali, aku langsung pulang. Sesampainya di rumah aku mencoba merenungi kejadian di warung kecil tadi. Jadi kuhitung selama kurang lebih 20 menitan aku menunggu disitu, paling tidak ada 5 pelanggan yang dilayani termasuk diriku. Dan dalam waktu 20 menit, Allah SWT telah memberikan rezeki yang Dia janjikan bagi makhluknya yang berusaha dengan mengirimkan 5 pembeli ke anak muda tersebut meskipun warung atau bengkel anak muda tersebut letaknya jauh dari jalan raya. Perisitiwa di bengkel tersebut adalah sebuah contoh nyata akan jaminan rezeki dari Allah SWT kepada setiap makhluknya yang mau berusaha. Ban motorku kempes, atau motor pak satpam bensinnya habis atau rantai yang kendor adalah bukan suatu yang kebetulan. Itu hanyalah cara Allah menjawab ikhtiar makhluknya atau memberikan bukti jaminanNya atas rezeki setiap manusia, sebagaimana Allah telah menjamin rezeki bagi seekor anak hewan yang baru lahir dan membiarkannya hidup. Demikian juga halnya binatang melata ketika lahir, mampu melangsungkan hidupnya karena jaminan Allah atas rezekinya masing masing. Sebagaimana Allah berfirman (QS Hud:6) "Tiada seekor binatang melata pun di muka bumi ini, melainkan telah dijamin oleh Allah rezekinya".
Begitu banyak cara Allah SWT memberikan rezeki, bahkan terkadang datang dari arah yang tidak pernah kita duga. Kewajiban kita sebagai manusia adalah berikhtiar, bekerja dengan sebaik-baiknya dan mencari rezeki dengan cara halal. Do the best, and let Allah do the rest, begitu kata seorang teman. Hari itu akan mendapat pelajaran berharga yang insya Allah akan menambah keyakinanku akan jaminan Allah SWT atas rezeki bagi semua makhluknya.

Rabu, 22 April 2009

Ujian Kecil

Kesal dan kecewa rasanya ketika kita tidak mendapat apa yang kita inginkan. Ketika kita merasa bisa mendapat lebih banyak ternyata kita harus menerima lebih sedikit pasti kita akan rasakan sesuatu yang tidak nyaman di hati. Itu yang kurasakan di kantor sore hari itu, sebuah kekecewaan cause I did not get what I expected.

Sore itu, hari Jum’at, waktu sudah lewat maghrib, badan yang terasa sudah sangat lelah dicampur sedikit kegalauan, rasanya segera ingin sampai rumah. Apalagi sebelum maghrib tadi anak sulungku menelpon kalau adiknya panas dan lagi rewel. What a really bad day….
Keluar dari lift, ku lihat beberapa teman sedang mengerumuni seorang sahabat. Karena harus lewat jalan itu mau nggak mau aku pun bergabung dengan mereka. Ternyata sahabat kami itu sedang menceritakan putranya yang baru berusia 2 tahun. Putranya divonis dokter menderita kanker pada usianya yang sangat dini dan saat ini harus menjalani kemotherapy. Ah.. berdesir hatiku mendengar ceritanya, mendengar bagaimana proses sampai diketahui bahwa sebenarnya sel kankerlah yang ada di testikel putranya. Dan hal tersebut baru diketahui setelah putranya harus menjalani 2 kali operasi karena salah diagnosis.. bayangkan anak sekecil itu harus menjalani 2 kali operasi karena sebelumnya hanya diduga sebagai hernia.. ya Allah..

Ah .. sahabatku nampak tenang dan tabah .. walaupun aku rasakan kegalauan dalam kalimat-kalimatnya. Dia hanya mohon bantuan do’a dan support moral. Ya Allah.. berikanlah kesembuhan pada anak sahabatku itu, angkatlah penyakitnya , berilah kekuatan padanya dan keluarganya.. wahai Sang Maha Penyembuh dan Maha Pengasih.

Aku coba bayangkan kalau aku yang harus melalui ujian itu.. Ya Allah … ternyata Engkau langsung mengingatkanku atas apa yang kualami hari ini. Apa yang harus kualami, kekecewaanku hari ini sungguh belum apa-apa. Ah.. betapa tidak bersyukurnya aku.. bukankah aku pernah berdo’a agar aku selalu ikhlas menerima ketetapanNya, dan bukankah apa yang kualami hari ini adalah salah satu ketetapanNya ?. Hari ini sebenarnya hanya cobaan kecil dariNya.. Cobaan kecil untuk menguji keikhlasanku, kesabaranku, dan rasa syukurku. Sebuah ujian kecil dan sepertinya aku tidak lulus. Aduh ya Allah.. astaghfirullah.. astaghfirullah .. ampuni hambaMu.. ampuni hambaMu.. ya Allah..

Sabtu, 28 Februari 2009

Lesson from Sopir Omprengan

Pak Sopir omprengan sambil tersenyum menawarkan kursi depan yang masih kosong. Duduk di kursi depan berarti kita akan sharing 1 tempat duduk yang tersedia dengan orang lain. Pak Sopir ramah tersenyum sambil berkata menyemangatiku “Pak kalau sudah naik omprengan sempitpun nanti jadi luas kok”. Biasanya aku lebih senang duduk di kursi tengah, bertiga dengan penumpang lainnya. Lebih longgar dan nyaman walau lebih mahal sedikit ongkosnya. Tapi ya sudahlah, yang penting aku sudah duduk dalam mobil Panther milik pak sopir tersebut dan enggak kena gerimis.
Sore itu memang cuaca lagi gerimis, daripada basah dan juga karena pengin segera sampai rumah, langsung kuiyakan tawarannya. Sudah menjelang jam 7 malam, rasanya hanya ingin segera sampai rumah dan berharap anak-anak masih belum tidur. Canda dan tawa mereka adalah obat penghilang lelah paling mujarab. Lebih ampuh lagi ditambah senyum istri tercinta.. hem...

Di atas dashboard aku lihat sebuah sajadah terlipat rapi dan sebuah tasbih, milik pak Sopir tentunya, menunjukan dia seorang muslim. Wajahnya terus tersenyum, tidak ada nampak kesan kelelahan dan seperti tidak ada beban dalam hidupnya. Ketika sudah mau berangkat, sambil basa basi kutanya dia “ngompreng sambil sekalian pulang dari kantor ya pak?”. Bapak itu tersenyum,” enggak pak.. ini memang kerjaan saya.” “Sehari bisa narik berapa kali pak” lanjutku. “Tiga kali pak, pagi 1 kali, sore 2 kali” jawabnya ramah sambil tetap tersenyum. BTW, mobil Bapak ini pakai AC, jarang-jarang tuh omprengan pakai AC.Dari basa-basi tersebut akhirnya obrolan kami berlanjut. Dari omong-omong tersebut akhirnya ku tahu kalau dia asli Jombang, merantau ke Jakarta, anaknya 4, yang paling gedhe sudah SMA sementara yang paling bontot baru 5 tahun. Anaknya 4, satu orang yang paling besar sudah SMA
“Istri kerja juga pak” tanyaku ingin tahu. “Tidak pak, istri jaga anak-anak di rumah” jawabnya. Aku cuman membatin, bapak ini ceria terus, sepertinya hidupnya tampak beban. Entah kenapa dia sepertinya tahu apa yang aku pikirkan. “Alhamdulillah pak, walaupun cuman ngompreng saya tidak pernah kekurangan” katanya. “Yang penting kita syukuri yang kita dapat pak, jangan mengeluh, dan jangan berat berbagi” imbuhnya, dan tetap dengan senyumnya. Wah senyum dia saja sudah sedekah. “Saya yakin kok pak dengan janji Allah” seperti pak ustadz saja (siapa tahu dia benar-benar seorang ustadz). Kemudian keluarlah potongan ayat suci Al Qur’an yaitu Surat Ibrahim ayat 7 dari bapak itu “"Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu”.
Mataku sedikit nanar mendengarnya .. hem. Langsung kucoba melihat diriku sendiri.. pertemuan dengan pak Sopir seperti di atur Allah SWT. Subhanallah.. pelajaran yang sangat luar biasa dari seorang yang sangat sederhana. Akupun hanya bisa berdo’a dalam hati, ”ya Allah .. jadikan hambamu termasuk orang-orang yang bersyukur”. Amin.

Kamis, 12 Februari 2009

Tata Cara Mandi Janabah

Urutan-urutan tata cara mandi junub, adalah sebagai berikut:

1. Mencuci kedua tangan dengan tanah atau sabun lalu mencucinya sebelum dimasukan ke wajan tempat air
2. Menumpahkan air dari tangan kanan ke tangan kiri
3. Mencuci kemaluan dan dubur.
4. Najis-nsjis dibersihkan
5. Berwudhu sebagaimana untuk sholat, dan mnurut jumhur disunnahkan untuk mengakhirkan mencuci kedua kaki
6. Memasukan jari-jari tangan yang basah dengan air ke sela-sela rambut, sampai ia yakin bahwa kulit kepalanya telah menjadi basah
7. Menyiram kepala dengan 3 kali siraman
8. Membersihkan seluruh anggota badan
9. Mencuci kaki


Semua itu didasarkan pada penjelasan isteri Rasulullah SAW tentang bagaimana beliau mandi janabah.
Aisyah RA berkata, `Ketika mandi janabah, Nabi SAW memulainya dengan mencuci kedua tangannya, kemudian ia menumpahkan air dari tangan kanannya ke tangan kiri lalu ia mencuci kemaluannya kemudia berwudku seperti wudhu` orang shalat. Kemudian beliau mengambil air lalu memasukan jari-jari tangannya ke sela-sela rambutnya, dan apabila ia yakin semua kulit kepalanya telah basah beliau menyirami kepalnya 3 kali, kemudia beliau membersihkan seluruh tubhnya dengan air kemudia diakhir beliau mencuci kakinya (HR Bukhari/248 dan Muslim/316)
- Tata Cara Mandi Junub


Minggu, 08 Februari 2009

Saleh dan Malu

Oleh : Mohammad Sobary*)

Beruntung, saya pernah mengenal tiga orang saleh. Ketiganya tinggal di daerah yang berbeda, sikap dan pandangan agamis mereka berbeda, dan jenis kesalehan mereka pun berbeda. Saleh pertama di Klender, orang Betawi campuran Arab. Ia saleh, semata karena namanya. Orang menyukainya karena ia aktif siskamling meskipun bukan pada malam-malam gilirannya.
Orang kedua, Haji Saleh Habib Farisi, orang Jawa. Agak aneh memang, Habib Farisi sebuah nama Jawa. Tapi ia saleh dalam arti sebenarnya. Minimal kata para anggota jamaah masjid kampung itu. Jenggotnya panjang. Pici putihnya tak pernah lepas. Begitu juga sarung plekat abu-abu itu. Tutur katanya lembut, seperti Mas Danarto. Ia cekatan memberi senyum kepada orang lain. Alasannya: "senyum itu sedekah".

Kepada anak kecil, ia sayang. Hobinya mengusap kepala bocah-bocah yang selalu berisik pada saat shalat jamaah berlangsung. Usapan itu dimaksudkan agar anak-anak tak lagi bikin gaduh. Tapi bocah tetap bocah. Biar seribu kali kepala diusap, ribut tetap jalan. Seolah mereka khusus dilahirkan buat bikin ribut di masjid. "Ramai itu baik saja," katanya sabar, (ketika orang-orang lain pada marah), "karena ramai tanda kehidupan," katanya lagi. "Lagi pula, kita harus bisa shalat khusyuk dalam keramaian itu."
Mungkin ia benar. Buktinya ia betah berjam-jam zikir di masjid. Sering shalatnya sambung-menyambung tanpa terputus kegiatan lain. Selesai magrib, ia tetap berzikir sambil kepalanya terangguk-angguk hingga isya tiba. Jauh malam, ketika semua orang masih lelap dalam mimpi masing-masing, ia sudah mulai shalat malam. Kemudian zikir panjang sampai subuh tiba.
Selesai subuh, ia zikir lagi, mengulang-ulang Asmaul Husna dan beberapa ayat pilihan sampai terbit matahari, ketika shalat Dhuha kemudian ia lakukan. Pendeknya, ia penghuni masjid. Tidurnya cuma sedikit. Sehabis isya, ia tidur sekitar dua jam. Kemudian, selesai shalat dhuha, tidur lagi satu jam. Selebihnya zikir, zikir, zikir.... Pas betul dengan nama-nama yang disandangnya. Dasar sudah saleh, plus Habib (nama sufi besar), ditambah Farisi (salah seorang sahabat Nabi).
Kalau kita sulit menemui pejabat karena banyak acara, kita sulit menemui orang Jawa ini karena ibadahnya di masjid begitu padat. Para tetangga menaruh hormat padanya. Banyak pula yang menjadikannya semacam idola. Namun, ia pun punya kekurangan. Ada dua macam cacat utamanya. Pertama, kalau dalam shalat jamaah tak ditunjuk jadi imam, ia tersinggung. Kedua, kalau orang tak sering "sowan" ke rumahnya, ia tidak suka karena ia menganggap orang itu telah mengingkari eksistensinya sebagai orang yang ada di "depan".
"Apakah ia dengan demikian aktif di masjid karena ingin menjadi tokoh?" Hanya Tuhan dan ia yang tahu. Pernah saya berdialog dengannya, setelah begitu gigih menanti zikirnya yang panjang itu selesai. Saya katakan bahwa kelak bila punya waktu banyak, saya ingin selalu zikir di masjid seperti dia. Saya tahu, kalau sudah pensiun, saya akan punya waktu macam itu.
"Ya kalau sempat pensiun," komentarnya. "Maksud Pak Haji?". "Memangnya kita tahu berapa panjang usia kita?. Memangnya kita tahu kita bakal mencapai usia pensiun?". "Ya, ya. Benar, Pak Haji," saya merasa terpojok. "Untuk mendapat sedikit bagian dunia, kita rela menghabiskan seluruh waktu kita. Mengapa kita keberatan menggunakan beberapa jam sehari buat hidup kekal abadi di surga?".
"Benar, Pak Haji. Orang memang sibuk mengejar dunia.". "Itulah. Cari neraka saja mereka. Maka, tak bosan-bosan saya ulang nasihat bahwa orang harus shalat sebelum dishalatkan." Mungkin tak ada yang salah dalam sikap Pak Haji Saleh. Tapi kalau saya takut, sebabnya kira-kira karena ia terlalu menggarisbawahi "ancaman".
Saya membandingkannya dengan orang saleh ketiga. Ia juga haji, pedagang kecil, petani kecil, dan imam di sebuah masjid kecil. Namanya bukan Saleh melainkan Sanip. Haji Sanip, orang Betawi asli. Meskipun ibadahnya (di masjid) tak seperti Haji Saleh, kita bisa merasakan kehangatan imannya. Waktu saya tanya, mengapa shalatnya sebentar, dan doanya begitu pendek, cuma melulu istighfar (mohon ampun), ia bilang bahwa ia tak ingin minta aneh-aneh. Ia malu kepada Allah.
"Bukankah Allah sendiri menyuruh kita meminta dan bukankah Ia berjanji akan mengabulkannya?". "Itu betul. Tapi minta atau tidak, kondisi kita sudah dengan sendirinya memalukan. Kita ini cuma sekeping jiwa telanjang, dari hari ke hari nyadong berkah-Nya, tanpa pernah memberi. Allah memang Maha Pemberi, termasuk memberi kita rasa malu. Kalau rezeki-Nya kita makan, mengapa rasa malu-Nya tak kita gunakan?" katanya lagi.
Bergetar saya. Untuk pertama kalinya saya merasa malu hari itu. Seribu malaikat, nabi-nabi, para wali, dan orang-orang suci - langsung di bawah komando Allah - seperti serentak mengamini ucapan orang Betawi ini.
"Perhatikan di masjid-masjid, jamaah yang minta kepada Allah kekayaan, tambahan rezeki, naik gaji, naik pangkat. Mereka pikir Allah itu kepala bagian kepegawaian di kantor kita. Allah kita puji-puji karena akan kita mintai sesuatu. Ini bukan ibadah, tapi dagang. Mungkin bahkan pemerasan yang tak tahu malu. Allah kita sembah, lalu kita perah rezeki dan berkah-Nya, bukannya kita sembah karena kita memang harus menyembah, seperti tekad Al Adawiah itu," katanya lagi.
Napas saya sesak. Saya tatap wajah orang ini baik-baik. Selain keluhuran batin, di wajah yang mulai menampakkan tanda ketuaan itu terpancar ketulusan iman. Kepada saya, Kong Haji itu jadinya menyodorkan sebuah cermin. Tampak disana, wajah saya retak-retak. Saya malu melihat diri sendiri. Betapa banyak saya telah meminta selama ini, tapi betapa sedikit saya memberi. Mental korup dalam ibadah itu, ternyata, bagian hangat dari hidup pribadi saya juga.

*) Mantan Pemimpin Umum Kantor Berita "Antara", dan Direktur Eksekutif Kemitraan bagi Pembaruan Tata Pemerintahan.

PELAJARAN DARI ”PEMBANTAIAN GAZA”

Oleh: Adian Husaini*)

Sejak akhir 2008 hingga 20 Januari 2009, umat manusia mendapat pelajaran yang sangat berharga. Milyaran pasang mata di seluruh dunia berkesempatan menyaksikan sebuah drama pembantaian manusia oleh pasukan Zionis Israel. Jet-jet tempur Israel, disokong tank-tank, kapal laut serta pasukan darat, dengan semena-mena membunuhi penduduk Gaza. Wanita dan anak-anak pun tak terkecuali. Raungan dan jerit tangis anak-anak Gaza yang ditayangkan berbagai stasiun TV internasional tak mampu menghentikan hasrat kaum Zionis dalam menumpahkan darah warga Palestina.

Dunia pun berteriak. Dewan Keamanan PBB, Dewan HAM PBB, dan berbagai komunitas internasional – Muslim dan non-Muslim – mengutuk tindakan Israel. Namun, seperti biasa, Israel tidak peduli dengan semua bentuk imbauan dan ”tekanan di atas kertas”. Bahkan, sejumlah aksi kebiadaban yang di luar peri kemanusiaan pun dilakukan. Seorang dokter di Gaza, Abu Aukal, misalnya, menceritakan kisah memilukan yang menimpa Shahd (4 tahun). Tubuh anak ini terkoyak-koyak akibat dimakan oleh anjing (milik) Zionis Yahudi. Puluhan jenazah wanita dan anak-anak Palestina korban kebiadaban kaum Zionis sudah ia tangani. Tapi, kondisi jenazah Shahd sungguh mengerikan. Menurut saksi mata, tubuh anak itu dibiarkan selama bebarapa hari menjadi santapan anjing-anjing bawaan tentara Yahudi Israel. Keluarga tak sanggup mengambilnya, karena ditembaki oleh tentara Israel begitu berusaha mendekati jenazah sang bocah. (Republika, 15/1/2009).
Tentu saja kebiadaban semacam ini sudah tersiar ke seluruh penjuru dunia. PBB sudah mengecam kebiadaban Israel. Umat manusia yang waras dan masih mempunyai hati nurani pun pasti tersengat hatinya menyaksikan kebiadaban Israel, yang tiap hari membantai penduduk Gaza. Dalih Israel bahwa serangannya untuk mempertahankan diri tidak dapat diterima akal sehat. Dewan HAM PBB memutuskan bahwa Israel telah melakukan pelanggaran HAM massal terhadap warga Palestina.
Presiden Majelis Umum PBB, Miguel d’Escoto Brockmann, di Markas PBB (14/1/2009) menyatakan, PBB bertanggung jawab terhadap kejadian di Timur Tengah. Karena PBB-lah (melalui resolusi 181 tahun 1947) yang memberi jalan terbentuknya negara Israel, dengan mengusir penduduk Palestina. ”Warga Palestina telah diperlakukan tidak manusiawi beberapa dekade terakhir, dan [agresi Israel] akan membuatnya menjadi lebih buruk,” ujarnya. Dunia sebenarnya sudah lama tahu tabiat kaum Zionis ini. Seperti biasa, Israel tidak mempedulikan semua bentuk kecaman, seruan, kutukan, atau resolusi PBB. Bahkan, PM Israel Ehut Olmert berkata dengan ketus pada PBB, ”Pikirkan urusanmu sendiri.” (Republika, 15/1/2009).
Sejak merampas tanah Palestina dan mendirikan negara Yahudi, 14 Mei 1948, kaum Zionis Israel ini tak henti-hentinya menebar teror dan kekejaman. Pada 10 November 1975, Majelis Umum PBB mengeluarkan Resolusi 3379 (xxx) yang menyatakan: "Zionisme adalah sebentuk rasisme dan diskriminasi rasial." Tahun 1955, Indonesia memelopori Konferensi Asia-Afrika, yang salah satu jiwa pokoknya jiwa anti-Zionisme. Mantan Menlu RI, Roeslan Abdulgani, menulis, dalam konferensi tersebut Zionisme dikatakan sebagai "the last chapter in the book of old colonialism, and the one of the blackest and darkest chapter in human history". Menurut Roeslan, "Zionisme boleh dikatakan sebagai kolonialisme yang paling jahat dalam jaman modern sekarang ini.”
Dr. Israel Shahak, cendekiawan Yahudi, dalam bukunya, Jewish History, Jewish Religion (1994) menulis: “In my view, Israel as a Jewish state constitutes a danger not only to itself and its inhabitants, but to all Jew and to all other peoples and states in the Middle East and beyond.” Jadi, menurut Shahak, keberadaan negara Israel yang sangat rasialis memang merupakan ancaman bagi perdamaian dunia.

Berburu militan
Apa yang dilakukan Zionis Yahudi saat ini di Gaza tampaknya merupakan realisasi dari politik pasca Perang Dingin yang dirancang oleh kelompok tertentu untuk memburu kaum militan Islam. Samuel P. Huntington, dalam bukunya Who Are We (2004) sudah menulis: “The rhetoric of America’s ideological war with militant communism has been transferred to its religious and cultural war with militant Islam.”
Jadi, menurut Huntington, pasca 11 September 2001, AS telah memutuskan untuk melakukan perang budaya dan perang agama dengan Islam militan. Nah, karena Hamas dikategorikan sebagai Islam militan, maka mereka harus ditumpas. Juga, siapa pun yang melindungi Hamas dan bersama Hamas, seperti wanita dan anak-anak Palestina, juga halal dibunuh. Jika perlu jenazah anak-anak itu dijadikan umpan bagi anjing-anjing Yahudi Israel. Inilah yang juga terjadi di Afghanistan. Taliban, dengan alasan termasuk kategori ’militan’ maka harus dibasmi dari muka bumi. Anehnya, masih ada saja media massa yang juga mengumbar sebutan ’militan’ untuk Hamas dan tidak menggunakannya untuk Ehud Olmert dan George W. Bush yang jelas-jelas bertanggung jawab atas pembunuhan massal warga Afhgansiatan dan Palestina.
Perburuan terhadap Hamas pun sudah berlangsung lama. Karena tidak berhasil melumpuhkan Hamas, maka Israel dengan dukungan AS makin kalap saja. Apalagi setelah Bush mendapat hadiah lemparan sepatu dari wartawan Irak, al-Zaidi. Pada 22 Maret 2005, Syekh Ahmad Yassin, pemimpin Hamas, tewas dirudal oleh helikopter Israel. Hanya untuk membunuh seorang kakek yang lumpuh sekujur tubuhnya, Israel harus menggunakan senjata pemusnah massal semacam itu. Sebulan kemudian, Sabtu, 17 April 2005, giliran Abdul Azis Rantisi, pemimpin Hamas juga dihabisi Israel dengan cara serupa.
Pasca terbunuhnya Syekh Ahmad Yassin, Menteri Pertahanan Israel Saul Mofaz berkata: “Akan kami bunuh semua pemimpin Hamas Palestina”. Mofaz tidak menggubris seluruh protes terhadap aksi biadab Israel. Menurutnya, jika ada reaksi terhadap itu, maka itu hanya bersifat sementara dan akan segera dilupakan. Ketika itu, Gedung Putih pun hanya menyesalkan terbunuhnya Syekh Yassin. “We are deeply troubled by this morning's actions in Gaza," kata Condoleeza Rice, yang waktu itu masih menjabat penasehat keamanan Gedung Putih. Namun, ia juga menekankan, bahwa Hamas adalah teroris dunia dan Yassin adalah pemimpinnya. Katanya: "Let's remember that Hamas is a terrorist organization and that Sheikh Yassin himself has been heavily involved in terrorism."
Sikap AS yang terus menjadi bodyguard dan cukong Israel semacam inilah yang telah memicu kenekadan pemimpin Israel untuk terus membunuh para pemimpin Hamas dan membunuhi penduduk Palestina. Pasca terbunuhnya Rantisi, Israel juga menyatakan, bahwa mereka telah membunuh seorang "mastermind of terrorism", dan terus menyatakan akan terus membunuh pemimpin militan Palestina. "Israel... today struck a mastermind of terrorism, with blood on his hands," kata Juru Bicara Kementeian Luar Negeri Israel, Jonathan Peled. "Jika otoritas Palestina tidak memberangus terorisme, maka Israel akan melanjutkan tindakan itu sendiri,” sambungnya.
Siapa yang teroris sebenarnya? Hamas adalah pemenang sah pemilu di Gaza. Tapi, AS tidak mau mengakuinya. Hamas berjuang karena negaranya dijajah dan dirampas. Hanya karena meluncurkan roket-roket yang memakan korban beberapa gelintir warga Yahudi, maka Hamas dicap sebagai teroris. Sementara tentara AS dan Israel yang telah membantai ribuan warga sipil Afghanistan dan Palestina diberi kedudukan terhormat sebagai ”pemberantas” teroris. Karena mereka kuasa, dunia pun tidak berdaya. Bahkan, negara-negara Islam yang bergelimang kekayaan pun tak berdaya. Pemimpin-pemimpin Arab terus sibuk menggelar rapat dan merumuskan ”Resolusi”, sementara di depan mata mereka warga Palestina dijadikan santapan peluru dan anjing Yahudi.

Logika Kekuatan!
Jika para pemimpin dunia Islam masih percaya pada “logika kertas”, maka Yahudi justru hanya percaya kepada logika kekuatan. Pada 29 April 2003, saat peringatan Holocaust, Ariel Sharon berpidato: “The murder of six million Jews has demonstrated that the Jewish people can only achieve security through strength.” Dengan mengenakan peci khas Yahudi (kipa) Sharon menegaskan, bahwa hanya kekuatan (strength) yang dapat menyelamatkan bangsa Yahudi. Karena itu, ia tidak terlalu percaya pada penggunaan cara-cara yang dinilainya menunjukkan kelemahan, seperti diplomasi, perundingan, dan sejenisnya.
Logika kekuatan ini memang banyak dianut oleh para tokoh Zionis. Salah satunya, Vladimir Jabotinsky. Gideon Shimony, penulis buku The Zionist Ideology (1995) menyebut Jabotinsky seorang Zioinis yang brilian, orator ulung, yang tumbuh di komunitas Yahudi Rusia. Teori-teorinya banyak diaplikasikan dalam gerakan Zionisme, terutama dalam penggunaan kekuatan dan segala cara yang memungkinkan untuk mewujudkan impian Zionis, termasuk penggunaan kekerasan. Ralph Schoenman, dalam bukunya The Hidden Agenda of Zionism, juga banyak mengungkap pemikiran Jabotinsky dalam mewujudkan impian Zionis. Bahkan, kaum Zionis tidak tabu untuk bekerjasama dengan Nazi Jerman, kaum pembantai Yahudi sendiri. Fakta-fakta kerjasama Nazi Jerman dengan gerakan Zionis untuk menggiring orang Yahudi ke Palestina juga diungkap sejawaran Inggris, Faris Glubb, melalui bukunya, Zionist Relations with Nazi Germany (1979).
Sebagian Zionis juga bisa mencari legitimasi penggunaan kekerasan pada sejarah nenek moyang mereka sebagaimana tertulis dalam Bibel: “Bersoraklah, sebab Tuhan telah menyerahkan kota ini kepadamu. Dan kota itu dengan segala isinya akan dikhususkan bagi Tuhan untuk dimusnahkan.” (Yosua, 6:16-17). Hanya seorang pelacur dan seisi rumahnya yang diselamatkan. (Yosua 6:17). “Mereka menumpas dengan mata pedang segala sesuatu yang dalam kota itu, baik laki-laki maupun perempuan, baik tua maupun muda, sampai kepada lembu, kuda, dan keledai.” (Yosua, 6:21).
Melihat track record perilaku kaum Yahudi Zionis selama ini, sebenarnya, pembantaian ribuan warga Palestina di Gaza saat ini memang tidak aneh. Zionis Yahudi memang haus darah. Mereka belum puas mencaplok wilayah Palestina, membunuh dan mengusir jutaan penduduknya. Kini, kaum Zionis mengerahkan anjing-anjing buas untuk memakan jenazah anak-anak Palestina!

Kekalahan Israel
Meskipun kebiadaban Israel begitu nyata, tetapi kita benar-benar terbelalak, bahwa ada saja beberapa gelintir manusia di Indonesia yang masih menaruh simpati kepada Israel dan mencerca kaum Muslim serta bangsa Arab. Usai berkunjung ke Israel, seorang aktivis Islam Liberal menulis sebuah artikel berjudul ”Beberapa Catatan dari Israel”. Berbeda dari manusia kebanyakan, dosen Universitas Paramadina ini memberikan pembelaan yang luar biasa kepada Israel. Ia menulis:
“Orang-orang Israel akan membela setiap jengkal tanah yang mereka sulap dari bumi yang tandus menjadi sepotong surga. Bahwa mereka punya alasan historis untuk melakukan itu, itu adalah hal lain. Pembangunan bangsa, seperti kata Benedict Anderson, tak banyak terkait dengan masa silam, ia lebih banyak terkait dengan kesadaran untuk menyatukan sebuah komunitas. Bangsa Yahudi, lewat doktrin Zionisme, telah melakukan itu dengan baik. Melihat indahnya Tel Aviv, teman saya dari Singapore membisiki saya: “Orang-orang Arab itu mau enaknya saja. Mereka mau ambil itu Palestina, setelah disulap jadi sorga oleh orang-orang Yahudi. Kenapa tak mereka buat saja di negeri mereka sendiri surga seperti Tel Aviv ini?”

Penulis artikel tersebut tampaknya tidak mampu lagi memandang kebiadaban kaum Zionis Israel sejak 1948 yang telah melahirkan berbagai kecaman dunia internasional. Betapa pun, fakta membuktikan, Pembantaian Gaza adalah sangat memilukan bagi siapa saja yang masih memiliki hati nurani. Lebih dari 1.300 warga Gaza – sebagian besarnya adalah wanita dan anak-anak meninggal dunia. Sekitar 5.000 orang lainnya mengalami luka-luka. Tapi, pengorbanan ribuan warga Palestina itu pasti tidaklah sia-sia. Semoga mereka semua tercatat sebagai syuhada di sisi Allah SWT.
Pelajaran yang sangat penting dari Pembantaian Gaza adalah munculnya kesadaran umat Islam khususnya dan umat manusia pada umumnya akan kenyataan bahwa kaum Zionis Israel memang nyata-nyata biadab. Belum pernah kita menyaksikan kesadaran yang begitu luas dan merata semacam ini. Selama ini, kaum Muslim banyak membaca sifat-sifat dan watak jahat kaum Yahudi yang digambarkan dalam berbagai ayat al-Quran. Tetapi, kini, gambaran al-Quran itu begitu nyata terlihat. Anak-anak kecil pun kini sangat paham akan kejahatan dan kekejian Israel. Begitu mudah sekarang menunjukkan kepada anak-anak kecil, bagaimana biadabnya kaum Yahudi ini. Sebab, mereka sendiri dapat menyaksikan tubuh anak-anak Palestina terkoyak-koyak diterjang peluru dan rudal-rudal Israel.
Sejak Kongres Zionis pertama, tahun 1897, kaum Yahudi berhasil mencitrakan dirinya sebegai “David” yang kecil dan lemah dikeroyok oleh raksasa “Goliath”. Yahudi berhasil membangun opini dunia, bahwa mereka adalah bangsa tertindas yang pantas dikasihani dan diberikan hak untuk membentuk duatu negara. Tapi, setelah kasus Gaza ini, simpati dunia untuk kaum Zionis sudah musnah. Inilah kekalahan terbesar dari kaum Zionis Israel. Begitu buruknya citra Israel di mata dunia saat ini.
Padahal, opini, kata Alfin Toffler, adalah “the highest quality of power”. Karena itulah, kaum Yahudi selama ini sangat menguasai aspek penting ini. Upaya Israel untuk mencitrakan serangannya ke Gaza sebagai tindakan “bela diri” sulit diterima oleh masyarakat internasional. Hanya AS saja yang masih terus memberikan pembenaran terhadap serangan Israel ke Gaza. Inilah pelajaran dari Gaza yang sangat berharga. Bahwa, kini, kaum Zionis Israel telah dipersepsikan oleh dunia sebagai “bangsa biadab”. Inilah yang telah dikhawatirkan oleh berbagai cendekiawan Yahudi sendiri, seperti Dr. Israeli Shahak. Bahkan, pada tahun 1930, Albert Einstein sudah menulis:
"Saya lebih dapat menerima adanya kesepakatan yang adil dengan orang-orang Arab, atas dasar hidup bersama dalam kedamaian, daripada harus membentuk sebuah negara Yahudi. Terlepas dari pertimbangan-pertimbangan praktis, kesadaran saya akan esensi Judaisme menolak gagasan sebuah negara Yahudi, dengan garis perbatasan, angkatan bersenjata, dan sebuah tindakan temporal yang berlandaskan kekuatan, bukan kerendahhatian. Saya takut akan terjadi kehancuran Yudaisme dari dalam, terutama akibat tumbuhnya nasionalisme sempit di kalangan kita sendiri. (Roger Garaudy, Israel dan Praktek-praktek Zionisme, (Bandung: Pustaka, 1988), hal. 69).

Apakah ini tanda-tanda bahwa kaum Zionis Israel telah menggali kuburnya sendiri? Kita lihat saja perkembangan berikutnya. (Depok, 27 Januari 2009).

*) Ketua Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia/Dosen di pasca sarjana Pusat Studi Timur Tengah dan Islam—Universitas Indonesia. Materi disampaikan pada kajian Ba'da Dhuhur di Masjid Baitul Ihsan Bank Indonesia, 27 Januari 2009